intan, Perempuan dan Dunia Relawan

#NGOBRAL: Intan, Perempuan dan Dunia Kerelawanan

SRNgobral, Ngobrol Bareng Relawan (1/21)-  Namanya sempat meroket saat peristiwa kabut asap Kalimantan tahun 2015 silam. Saat itu Intan Syafrini Fazrianti adalah satu-satunya relawan perempuan yang terjun ke lapangan bersama Sekolah Relawan. Hingga kini, aksi kerelawanan perempuan asal Bogor itu masih terus berlanjut dan menginspirasi.

Saat gempa bumi melanda Lombok dan Selat Sunda beberapa waktu lalu, Intan juga kembali turun menjadi relawan di tengah kesibukan dan rutinitasnya. Deretan aksi kerelawanan Intan memang tak bisa diukur dari seberapa sering intensitasnya berada di lokasi bencana, banyak jalan dan cara untuk tetap merawat kemanusiaan dengan aksi yang sederhana. Yang jelas, senyuman anak-anak dan raut wajah bahagia masyarakat selalu membuat Intan rindu untuk kembali.

Beberapa waktu lalu, Intan juga hadir sebagai salah pembicara inspiratif dalam program INSPIRASI JALANAN yang disiarkan oleh TV ONE. Dalam kesempatan itu, ia membagikan cerita dan pengalaman inspiratifnya sebagai seorang relawan.

Pada artikel perdana #NGOBRAL: Ngobrol Bareng Relawan ini, Sekolah Relawan mewawancarai Intan dengan beberapa pertanyaan  soal kiprahnya sebagai perempuan yang bergerak di dunia kerelawanan. Udah siaaap? Yukkkk!

Gimana rasanya bisa membagikan pengalaman sebagai relawan dan disiarkan secara nasional?

“Gue sebenernya ngerasa belum pantes buat ngomong depan orang banyak, apalagi ngomongin soal dunia kerelawanan.  Tapi gue ngerasa bahagia banget saat orang bisa terinspirasi dan tergerak karena apa yang gue bagikan. Buat gue , apa yang gue bagikan ke publik  tuh jadi amanah yang harus dipertanggungjawabkan”

Menurut lu gimana sih peran perempuan dalam dunia kerelawanan?

“Menurut gue, peran perempuan dalam dunia kerelawanan tuh penting banget. Perempuan tuh lebih detail dalam melihat suatu hal. Selama gue jadi relawan di lokasi bencana, gue gak pernah merasa kapabilitas gw diragukan karena gue perempua,artinya ya ada gender equality dalam dunia kerelawanan. Gue jalaninnya ya asyik-asyik aja, fun-fun aja”

Sebagai perempuan, apa sih hambatan yang lo rasakan pas turun aksi jadi relawan di lokasi bencana?

Hambatan? Gak ada hambatan yang signifikan sih, cuma kayaknya pas gue lagi haid kadang emang ribet banget sih. Apalagi kita harus perhatiin banget soal kebersihan kan. Ya, kalo sisanya sih oke-oke aja. Secara gue juga nggak pernah dianggap perempuan hahahahaha

Ceritain dong seasyik aja persahabatan yang terjalin dalam dunia kerelawanan?

“Gue merasa benci saat gue gabisa turun ke medan bencana dan gue Cuma bisa liat anak-anak ada di lapangan, tapi gue juga berusaha untuk bisa mengukur kapasitas gue. Gue nggak pernah sesayang ini sama circle pertemanan gue, gw gapernah secinta ini sama temen-temen di dunia relawan”

Kenapa sih kok lo mau terjun ke dunia relawan bareng Sekolah Relawan?

“Kenapa mau terjun jadi relawan? Ya gue  merasa gagal sebagai manusia ketika gue nggak bisa bermanfaat buat oranglain. Gue yakin ada maksud dari Tuhan buat setiap individu,ya biar kita bisa saling nolong. Kenapa bareng Sekolah Relawan?  Gue merasa bahwa SR gak merasa ekslusif, semua sama, semua setara, semua dikasih kesempatan buat belajar, gak ada senioritas atau junioritas, SR tuh terbuka banget sama siapapun”

Gimana dukungan orangtua sama aktivitas kerelawanan?

“Awalanya sih ya ortu sempet ngarahin buat fokus sekolah dulu lah. Tapi, makin lama orangtua makin dukung,  malah nyokap pernah ikut ke medan bencana Selat Sunda bareng SR kemarin, dia malah ketagihan. Hehe”

Siapa sih orang yang paling berpengaruh buat lu dalam dunia kerelawanan?

“Yang paling berpengaruh dalam dunia kerelawanan? Ortu gue sih,  mereka slalu ngajarin berbagi sejak gue kecil, nyokap kalau belanja sama pedagang tua gak pernah minta kembalian atau selalu beli banyak. Para founder SR terutama Bang Gaw juga sebagai komandan juga sangat berpengaruh, dari attitude dan pola pikirnya”

Relawan yang pernah ditaksir ada nggak sih? Siapa sihhh? Cieee

Hahahaha. Ini harus banget di jawab? Hmm…kalo ditaksir sih hmm…lebih ke mengagumi kali ya. Ada siihhh…..ya tapi nggak usah gue sebut lah yah namanya hahaha

Ntan, lu kan cewek nih, suka risih nggak sih kalau dapet guyonan dibilang laki, dibilang urakan sama temen-temen relawan lain? Menurut lu, cantik itu apa dan gimana sih?

“Hhahaha. Gue sebelum masuk dunia relawan juga udah sering dikatain lakik, dibilang ga pernah mandi, atau apalah, itu semua udah biasa dan gue asik-asik aja sih. Kalo soal cantik, menurut gue cantik itu ketika lu menerima diri lu apa adanya. Lu nggak pusing dengan kecantikan orang lain, lu syukuri apa yang Tuhan kasih, lu rawat itu dan merepresentasikan itu dengan kebaikan”

Terakhir Ntan, kalau lu dikasih duit 1 Milyar dan diharuskan menghabiskannya dalam waktu 1 hari, lu mau ngapain?

“Kalau gue punya uang 1 M dan harus dimanfaatkan dalam 1 hari, gue pengen bikin shelter buat anak-anak.  Anak yatim, anak broken home, atau anak jalanan, mereka bisa belajar produktif disana. Temen-temen gue yang punya potensi juga bakal gue ajak. Gue pengen banget bisa ngabisin duit gue buat itu”

kalau kalian mau dipake apa itu uang 1 Milyar guys?

Kalau masih  pertanyaan lain yang pengen ditanyain? langsung aja follow instagramnya di @vndrlvst

Nantikan #NGOBRAL :Ngobrol Bareng Relawan lainnya ya guys! Masih banyak banget sosok relawan keren yang bakal kita wawancara :)